Kamis, 24 Oktober 2013

NIFAS FISIOLOGIS



TUGAS RESUME
KEPERAWATAN MATERNITAS II
NIFAS FISIOLOGIS






Oleh :
DWI APRIADI
10620312



PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN (S.1)
FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS KADIRI
2013

MASA NIFAS
A. Pengertian Masa Nifas
1) Masa nifas atau masa puerperium adlah masa setelah partus selesai dan berakhir setelah kira-kira 6 minggu. (Kapita Selektas Kedokteran Jilid I : 336)
2) Masa nifas (puerperium) adalah masa pulih kembali, mulai dari persalinan selesai sampai alat-alat kandungan kembali seperti pra hamil (Sinopsis Obstetri Jilid I : 115)
3) Puerperium adalah masa setelah melahirkan bayi (perawatan kebidanan Jilid 3 : 105)
4) Nifas (puerperium) periode waktu atau masa dimana organ reproduksi kembali kepada keadaan tidak hamil, masa ini membutuhkan wkatu sekitar 6 minggu.(Perawatan Maternitas Edisi 2 : 225)
5) Masa nifas adalah masa pulih kembali, mulai dari persalinan selesai sampai alat-alat kandungan kembali seperti pra hamil. Lama masa nifas ini sekitar 6-8 minggu (Mochtar, Rustam, 1998)
6) Puerperium (masanifas) atauperiodepascapersalinanumumnyaberlangsungselama 6 – 12 minggu.
7) Puerperiumadalahperiodepemulihandariperubahananatomisdanfisiologis yang terjadiselamakehamilan.
PERUBAHAN FISIOLOGI dan ANATOMI
Perubahanendokrin yang terjadiselamakehamilanakanterjadisecaracepat :
1.       hPL- human Placental Lactogen serum tidak terdeteksi dalam waktu 2 hari
2.       hCG- Human Chorionic Gonadotropin tidak terdeteksi dalam waktu 10 hari pasca persalinan.
3.       Kadar estrogen dan progesteron serum menurun sejak 3 hari pasca persalinan dan mencapai nilai pra-kehamilan pada hari ke 7.
4.       Nilai tersebut akan menetap bila pasien memberikan ASI ;bila tidak memberikan ASI estradiol akan mulai meningkat dan menyebabkan pertumbuhan folikel.
5.       hPr – Human Prolactine pada pasien yang memberikan ASI, kadar human H pr akan meningkat.

B. Periode Nifas
1. Puerperium dini yaitu kepulihan dimana ibu telah diperbolehkan berdiri dan berjalan-jalan.
Dalam agama Islam, dianggap telah bersih dan boleh bekerja setelah 40 hari
2. Puerperium intermedial yaitu kepulihan menyeluruh alat-alat genetalia yang lamanya 6-8 minggu
3. Remote Puerperium adalah waktu yang diperlukan untuk pulih dan sehat sempurna terutama bila selama hamil / waktu persalinan ada komplikasi. Waktu untuk sehat sempurna bisa berminggu-minggu, bulanan atau tahunan.
C. Fisiologi Nifas
Yang dimaksud fisiologi nifas adalah hal-hal yang terjadi dan bersifat karakteristik dalam masa nifas artinya memberi ciri masa nifas ini adalah perubahan-perubahan yang dianggap normal dan harus terjadi untuk memenuhi sebagian dari fungsi mas nifas, yaitu mengembalikan keadaan seperti sebelum masa hamil.
Perubahan-perubahan yang normal dan harus terjadi adalah :
1. Adanya Infolusi
2. Adanya Lochea
3. Adanya Lactasi
1) Involusi
Involusi adalah perubahan yang merupakan proses kembalinya alat kandungan atau uterus dan jalan kelahiran setelah bayi dilahirkan mencapai keadaan seperti sebelum hamil.
1.      Involusi Tinggi Fundus Uteri Berat Uterus
2.      Bayi lahir setinggu pusat 1000 gram
3.      Uri lahir 2 jari dibawah pusat 750 gram
4.      1 minggu pertengahan pusat simpisis 500 gram
5.      2 minggu fundus teraba diatas simpisis 350 gram
6.      6 minggu bertambah kecil 50 gram
7.      8 minggu sebesar normal 30 gram
.a. Servic
Servic agak terbuka seperti corong pada pasca persalinan dan konstipasi lunak. Segera setelah melahirkan, tangan pemeriksa masih dapat dimasukkan kedalam cavum uteri. Setelah 1 minggu hanya dapat dimasukkan 1 jari.
b. Perubahan pada Endometrium
Pada hari pertama Endometrium yang kira-kira setebal 2-5 mm itu mempunyai permukaan yang kasar akibat pelepasan desidua dan selaput janin. Setelah 3 hari permukaan endometrium mulai teraba akibat lepasnya sel-sel dari bagian yang mengalami degenerasi. Sebagian besar endometrium terlepas. Regenerasi endometrium terjadi dari sisa-sisa desidua basalis yang memakan waktu 2-3 minggu.
c. Ligamen-ligamen
Ligamen, diafragma pelvis, serta fasia yang menegang sewaktu kehamilan dan partus berangsur-angsur kembali seperti semula. Legamentum Rofundum dapat mengendor sehingga pada hari ke-2 pasca persalinan harus dilakukan latihan senam.Otot-otot dinding perut akan berinvolusi pada 6-7 minggu pasca persalinan. Dinding vagina yang tegang akan kembali seperti sebelumnya. Kira-kira setelah 3 minggu.
d. Luka jalan lahir
Luka jalan lahir seperti episiotomi yang telah di jahit, luka pada vagina dan servic yang tidak luas akan sembuh primer
.
Perubahan involusi tinggi fundus uteri danukuran uterus selama 10 hari pasca persalinan
2). Lochea
Lochea adalah suatu istilah berasal dari bahasa Yunani lochea yang artinya kelahiran anak. Yang dimaksud dengan lochea adalah cairan yang dikeluarkan dari uterus melalui vagina dalam masa nifas.
Lochea dibagi dalam beberapa jenis:
a. Lochea Rubra
1. Berlangsung 2 hari pasca persalinan
2. Berisi darah segar (warna merah dan hitam), sisa-sisa selaput ketuban, sel-sel desidua, vernix casiosa, meconium
b. Lochea Sanguiolenta
1. Hari ke 5-7 pasca persalinan
2. Darah + lendir (berwarna merah kuning)
c. Lochea Serosa
1. Hari ke 7-14 pasca persalinan
2. Cairan agak kuning
d. Lochea Alba
1. Setelah 2 minggu pasca persalinan
2. Cairan darah putih
3). Laktasi
Laktasi dapat diartikan dengan pembentukan dan pengeluaran air susu ibu. Air susu ibu ini merupakan makanan pokok bagi bayi. Makanan yang terbaik bagi bayi, makanan yang bersifat alamiah, bagi tiap ibu yang melahirkan bayi akan tersedia makanan bagi bayinya dari ia sendiri. Bagi ibu yang menyusui akan terlalu dekat dengan anaknya, dan bagi si anak akan lebih merasa puas dalam pelukan ibunya, merasa tentram, aman, hangat, akan kasih syang, ibunya. Untuk menghadapi masa laktasi (menyusui) sejak dini kehamilan setelah terjadi perubahan-perubahan pada kelenjar mammae yaitu :
a. Proliferasi jaringan pada kelenjar-kelanjar alvedi dan jaringan lemak bertambah
b. Keluar cairan susu jolong dan ductus lactiferous disebut colostrum berwarna kuning / putih susu.
c. Hipervaskularisasi pada permukaan dan bagian dalam, dimana vena-vena berdilatasi sehingga tampak jelas.
Tujuan Asuhan Masa Nifas
Tujuan dari pemberian asuhan pada masa nifas untuk :
1. Menjaga kesehatan ibu dan bayinya, baik fisik maupun psikologis.
2. Melaksanakan skrinning secara komprehensif, deteksi dini, mengobati atau merujuk bila terjadi komplikasi pada ibu maupun bayi.
3. Memberikan pendidikan kesehatan tentang perawatan kesehatan diri, nutrisi, KB, cara dan manfaat menyusui, pemberian imunisasi serta perawatan bayi sehari-hari.
4. Memberikan pelayanan keluarga berencana.
5. Mendapatkan kesehatan emosi.
Peran dan Tanggung Jawab Bidan dalam Masa Nifas
Bidan memiliki peranan yang sangat penting dalam pemberian asuhan post partum.
Adapun peran dan tanggung jawab dalam masa nifas antara lain :
1. Memberikan dukungan secara berkesinambungan selama masa nifas sesuai dengan kebutuhan ibu untuk mengurangi ketegangan fisik dan psikologis selama masa nifas.
2. Sebagai promotor hubungan antara ibu dan bayi serta keluarga.
3. Mendorong ibu untuk menyusui bayinya dengan meningkatkan rasa nyaman.
4. Membuat kebijakan, perencana program kesehatan yang berkaitan ibu dan anak dan mampu melakukan kegiatan administrasi.
5. Mendeteksi komplikasi dan perlunya rujukan.
6. Memberikan konseling untuk ibu dan keluarganya mengenai cara mencegah perdarahan, mengenali tanda-tanda bahaya, menjaga gizi yang baik, serta mempraktekkan kebersihan yang aman.
7. Melakukan manajemen asuhan dengan cara mengumpulkan data, menetapkan diagnosa dan rencana tindakan serta melaksanakannya untuk mempercepat proses pemulihan, mencegah komplikasi dengan memenuhi kebutuhan ibu dan bayi selama priode nifas.
8. Memberikan asuhan secara professional.
D. Kebutuhan Masa Nifas
1. Kebersihan diri
2. Istirahat
3 Mobilisasi (pergerakan)
4. Eliminasi
5. Latihan
6. Dukungan
7. Nutrisi
8. Menyusui
9.Perawatan payudara       

0 komentar:

Poskan Komentar